WNI di Mesir akan Segera Dievakuasi

Author - February 1, 2011

WNI di Mesir akan Segera Dievakuasii-berita.com, Pesawat angkut berat C-130 Hercules untuk mengevakuasi Warga Negara Indonesia yang tengah terjebak kisruh politik di Mesir telah disiagakan oleh Tentara Nasional Indonesia.

Juru bicara TNI Angkatan Udara Marsekal Pertama TNI Bambang Samoedro belum bisa memastikan berapa Hercules yang akan disiapkan. “Berapa pesawat yang akan disiapkan, sangat tergantung pada situasi dan kondisi yang terjadi di sana,” katanya.

Terkait itu, TNI Angkatan Udara akan mengirim Wakil Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Madya TNI Seokirno, Komandan Pusat Polisi Militer AU Marsekal Pertama TNI Soedipo, dan Kolonel Pnb Yuyu Sutisna sebagai tim pendahulu ke Mesir.

“Mereka akan berangkat pada malam ini (Senin malam 31/1, red),” kata Bambang.

Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam rapat terbatas membahas perkembangan situasi di Mesir, meminta instansi terkait untuk melakukan evakuasi udara bagi WNI yang berada di Mesir.

“Melakukan evakuasi udara dari Mesir kembali ke tanah air,” kata Presiden Yudhoyono dalam keterangan resmi di Kantor Presiden.

Untuk itu, pemerintah telah membentuk satuan tugas yang dipimpin oleh anggota Dewan Pertimbangan Presiden Hassan Wirajuda. Sejumlah perwakilan juga tergabung dalam satgas, antara lain dari kementerian perhubungan dan kementerian kesehatan.

Rencananya, tim akan menggunakan pesawat angkut komersil dan militer untuk memulangkan warga negara Indonesia. “Kalau bisa berangkat malam ini, berangkat kita,” kata Presiden menegaskan.

Dari Kairo dilaporkan, perwakilan pemerintah RI di negara itu tengah mendata jumlah WNI yang berada di negara itu. Kepala Bagian Penerangan, Sosial dan Budaya Iwan Widjaya Mulyatno., mengatakan, “Atase Pertahanan sedang mendata siapa saja yang akan dievakuasi lebih awal,” kata Iwan.

Pesawat yang digunakan untuk evakuasi itu akan dikirim dari Jakarta. KBRI juga sedang mempertimbangkan untuk mengevakuasi WNI dari kawasan antara lain Kairo, Mansyurah, Iskandariah. Sebanyak 5.000 WNI saat ini berada di Mesir, yang sebagian besar adalah mahasiswa. Mereka umumnya bertempat tinggal di luar kota-kota besar.

Sejumlah negara berencana mengevakuasi para warganya ke luar Mesir yang sepekan terakhir dilanda aksi hura-hara yang merenggut lebih 100 nyawa dan melukai ribuan lainnya. Aksi warga Mesir itu menuntut Presiden Hosni Mubarak yang telah berkuasa selama 30 tahun untuk mundur.

Comments Closed

Comments are closed.